• Welcome to PETROLAB Services
  • Working Hours : Mon - Fri : 8:00 - 17:00

Air Bukan Sahabat Gearbox

gearbox

[Bagian 1] Air adalah kontaminan paling merusak kedua dan sering diabaikan sebagai akar penyebab utama kegagalan gearbox. Bagian logam di dalam gearbox akan selalu rentan terhadap karat dan varnish saat ada air. Ketika ada sedikit panas, udara dan air bersama-sama, akan terjadi oksidasi, bilangan asam akan naik dan karat akan mulai terbentuk, menyebabkan banyak masalah lain. Saat aditif dalam oli mulai bekerja secara berlebihan untuk memerangi kontaminasi air, aditif tersebut dikonsumsi dan pada akhirnya habis. Polaritas aditif didefinisikan sebagai gaya tarik alami molekul aditif ke bahan polar lain yang bersentuhan dengan minyak. Bahan polar ini termasuk air, spons, kaca, kotoran, permukaan logam dan pulp kayu. Akibatnya, aditif menumpang pada partikel atau tetesan air. Seiring waktu, oli kehilangan kemampuannya untuk melindungi permukaan logam, terjadi perubahan viskositas dan akhirnya kegagalan akan terjadi.

Mari kita bicara tentang tiga keadaan, atau fase, kontaminasi air yang berbeda, yang mungkin terlihat di dalam reservoir oli gear-box. Fase tersebut adalah air terlarut, air bebas (free water) dan air emulsi. Penting untuk mengetahui berbagai keadaan kontaminasi air dan seperti apa bentuknya untuk tidak hanya menentukan seberapa buruk suatu masalah, tetapi juga untuk mengidentifikasi tindakan apa yang perlu diambil untuk memperbaikinya. Ketika berbicara tentang reservoir gearbox, ketiga kondisi air dapat menyebabkan kerusakan serius. Air bebas dan air emulsi secara khusus adalah keadaan yang paling berbahaya dalam sistem pelumasan apa pun.

gearbox

Air Terlarut (Dissolved Water)
Air yang larut seperti kelembaban di udara. Air atau uap air ada tetapi tersebar di seluruh oli, molekul demi molekul, sehingga hampir tidak mungkin untuk dideteksi dengan mata manusia. Anda dapat memiliki konsentrasi air terlarut yang tinggi tanpa dapat melihatnya dengan mata telanjang. Dengan konsentrasi air terlarut yang tinggi, bisa jadi terlihat kondensasi yang mulai terbentuk. Memiliki konsentrasi air yang tinggi dan menambahkan panas akan membuatnya bereaksi seperti ketika meninggalkan botol air hampir kosong di bawah sinar matahari. Panas menarik uap air keluar dari minyak dalam kabut atau awan dan menempelkan uap air ke dinding bagian dalam reservoir tidak terciprat minyak. Saat tingkat kejenuhan naik, kondensasi terbentuk dan akhirnya membentuk tetesan kondensasi yang menunggu menjadi cukup berat untuk meluncur atau menetes ke dalam minyak. Air terlarut inilah yang menyebabkan bagian yang tidak dilapisi oli mulai berkarat, meningkatkan oksidasi dan kontaminasi lebih lanjut di jalan. Sebagai konsentrasi atau saturasi air terlarut membangun, itu akan berubah menjadi air bebas atau emulsi dengan minyak. Air bebas dan air emulsi dapat terbentuk dalam wadah yang sama.

Air Bebas (Free Water)
Kita semua tahu air dan minyak tidak bercampur dengan baik. Air biasanya lebih berat dari pada minyak dan terkadang akan mengendap di dasar bak. Inilah yang kami sebut sebagai air bebas. Air bebas biasanya dalam konsentrasi tinggi karena kebocoran segel poros atau sumber lain dari masuknya air dari luar. Air bebas juga sulit untuk di identifikasi dalam konsentrasi kecil kecuali kita memiliki jendela atau cara untuk melihat minyak di dalam bak. Jika di identifikasi cukup awal, air bebas adalah bentuk termudah untuk dikeluarkan dari bak atau reservoir. Memasang bottom sediment dan water bowl atau column sight glass pada saluran pembuangan adalah cara yang baik untuk mengawasi kontaminasi air secara konstan. Penumpukan air bebas dapat menyebabkan masalah serius, dengan level oli akhirnya terisi dan meluap atau menyebabkan roda gigi sekarang beroperasi dengan air dan oli yang menyebabkan emulsifikasi. Jika air dibiarkan bercampur di dalam minyak, dapat menyebabkan busa dan menjadi tersuspensi di dalam minyak, mengemulsi dan menyebabkan perubahan viskositas yang serius yang kemudian menghasilkan kondisi critical dan akhirnya kegagalan mesin.

Air Emulsi
Emulsifikasi air/minyak terjadi ketika air bebas dan minyak panas diaduk bersama-sama. Minyak dan air menjadi bercampur, menyebabkan peningkatan viskositas, hilangnya film strength oli, kehilangan aditif dan kegagalan pelumas. Viskositas adalah karakteristik fisik yang paling penting dari minyak. Ketika air bebas dibiarkan menjadi emulsi, viskositas akan naik dan mesin akan mulai bekerja lebih keras, menjadi lebih panas dan bagian-bagian mesin akan gagal. Air emulsi hampir tidak mungkin dilawan dengan penyaringan. Penting untuk menangkap masalah selama fase air bebas untuk mencegah emulsifikasi. Kegagalan karena kontaminasi airmungkin merupakan bencana besar, tetapi mungkin tidak segera. Banyak kegagalan yang disebabkan oleh pelumasan sebenarnya disebabkan oleh kontaminasi air yang berlebihan.

Sumber : Machinery Lubrication – NORIA

Open chat
Hello..

Nama : ?
Perusahaan : ?
Kota : ?

Apa yang dapat PETROLAB penuhi akan kebutuhan Bapak/Ibu ?